• 1491813060-287-worqf2iwx.jpg.627x353_.jpg

Teleskop Cermin Di Dunia Mengandalkan Sensor Akurasi Nanometer dari Micro-Epsilon

European Southern Observatory (ESO) yang berada di Garching,Jerman,mengandalkan pengukuran perpindahan presisi tinggi dari Micro-Epsilon untuk sebuah proyek pembangunan teleskop cermin terbesar di dunia yang  berada di Chilie yang juga melibatkan kerja sama dengan Perancis Fogale.Sistem sensor  induktif yang digunakan untuk pengukuran perpindahan adalah sistem sensor yang paling tepat yang pernah digunakan pada teleskop.Sensor ini menentukan posisi masing-masing segmen cermin dalam tiga sumbu dengan akurasi nanometer.
 
Pembangunan teleskop optic dan inframerah terbesar di dunia sedang berkembang,dan penyelesaian direncanakan pada tahun 2024. The revolutionary European Extremely Large Telescope (E-ELT) adalah sebuah proyek dari European Southern Observatory (ESO) di gunung Cerro Armazones di Chili dan tidak ada duanya.Sebuah kontrak besar untuk proyek ini yang melibatkan beberapa ribu sensor  dengan presisi tinggi kini telah diberikan kepada spesialis sensor Micro-Epsilon di Jerman.Dengan lebih dari 6.000 insinyur,Micro-Epsilon menonjol karena pengetahuannya yang luas dalam teknologi sensor presisi tinggi.Produsen sensor operasi global ini memperkerjakan sekitar 1.000 orang dalam Grup,dan hampir 400 di markas Lower Bavarian.
 
1

Sensor  untuk teleskop raksasa yang dipasok oleh Micro-Epsilon memainkan peran penting dalam proyek penelitian ini.Teleskop menggunakan sistem optic yang unik dengan lima cermin dan membutuhkan elemen optic dan mekanik yang dapat mendorong teknologi modern sampai batasnya.Diameter cermin utama saja mencapai 39 meter.Dengan total luas permukaan 978 meter persegi,cermin ini terdiri dari 798 segmen tunggal,masing-masing berukuran 1,4 meter namun hanya setebal 5 centimeter.Segmen sarang lebah ini harus sejajar satu sama lain agar dapat membentuk sistem optic yang sempurna.Posisinya yang relative dapat berubah karena gangguan luar dari beban angin,suhu yang berfluktuasi,dan yang terakhir namun tidak kalah pentingnya,gravitasi yang memiliki efek berbeda tergantung pada pelurusan masing-masing E-ELT.Sensor yang disediakan oleh konsorsium FAMES (Fogale dan Micro-Epsilon),akan memastikan posisi yang tepat untuk akurasi nanometer.Micro-Epsilon bertanggung jawab untuk pembuatan sensor,yang paling tepat yang pernah digunakkan pada teleskop.Mengukur posisi relative ke akurasi nanometer karenanya merupakan inti fundamental dari sistem kompleks ini.Ditakdirkan untuk aplikasi di luar ruangan,sensor menonjol karena stabilitas suhu jangka panjang mereka,serta daya tahan tinggi terhadap pengaruh eksternal.
 
Tantangan utama dalam proyek berskala besar ini yang meibatkan lebih dari 5.000 sistem pengukuran perpindahan indukstif adalah untuk mencapai ketepatan pengukuran yang dibutuhkan akurasi nanometer di bawah kondisi lingkungan yang sulit.
 
Sensor yang digunakan didasarkan pada prinsip kopling  induktif dan teknologi pengukuran eddy current Micro-Epsilon yang tersebar luas.Ukuran sensor pada basis bebas-pakai dan non-kontak memberikan presisi dan resolusi tertinggi.Keuntungan khusus dari sensor adalah kekebalannya terhadap pengaruh eksternal seperti kotoran,tekanan dan kelembaban.Sensor terdiri dari koil pemancar dan rangkaian penumpukan beberapa kumparan penerima yang berlawanan pada segmen cermin yang berdekatan.Kumparan pemancar dipasok dengan arus bolak-balik.Tegangan yang diinduksi oleh kopling induktif pada koil receiver tergantung pada posisi koil pemancar.Evaluasi yang dipetenkan dari sinyal parsial memungkinkan penentuan posisi segmen relative terhadap satu sama lain dalam tiga sumbu.Kumparan khusus dirancang sesuai dengan sensor arus eddy Micro-Epsilon Embedded Coil Technology (ECT),yang berbeda secara signifikan dari gulungan luka yang ditemukan pada sensor kovensional.Desain inovatif mereka menyediakan sensor dengan rating suhu yang sangat tinggi dan stabilitas jangka panjang,serta pengulangan yang sangat baik.
 
Kunjungi juga :  Micro ControllersInverterPLCPower SupplyMotor & DrivePumpPneumatic & HydraulicContactorsBlowerTimersNoise FiltersLinear Motion SystemWireless ComponentsAeration EquipmentsIndustrial RobotSensorsLiquid DispenserDispensing ValvesMeter-Mix DispensingDispensing RobotsTips Barrels & AccessoriesThermadose DispensingButterfly ValvesCircuit BreakerRotary MotionLinear MotionMulti Axis MotionGear KHKSensor JarakSensor PosisiSensor SuhuColor SensorsSensor InfraredThermal ImagerSensor KetebalanSensor Laser2D/3D MeasurementSensor Cat Dan PerwarnaanKHK GearsInverter Mitsubishi , Inverter murah , PLC Murah , Jual Roda Gigi , Jual Gear KHK , Gear bagus , Jual PLC Terbaru , Roda Gigi , Jual KHK Gears , Jual Inverter , Jual PLC , Jual Inverter Mitsubishi , Lampu peringatan pabrik , Sirene , Kontroler , Motor Stepper , Jual Oriental Motor , Pengeras Suara , Motor AC , Motor DC , Inverter Motor , Motor Servo , Jual PLC Mitsubishi , Jual Sugino , Jual Inverter Terbaru , Jual Sensor Terbaru , Jual Sensor Industri , Sensor Terbaik , Sensor Laser Jarak , Sensor Ketebalan , Sensor Jarak , Aplikasi Sensor Laser , Sensor Suhu , Sensor Posisi 


Produk terkait dengan Teleskop Cermin Di Dunia Mengandalkan Sensor Akurasi Nanometer dari Micro-Epsilon